Fenomena Sosial – Genk Remaja

Genk adalah fenomena yang tidak asing lagi bagi semua orang di dunia karena hampir di setiap negara pasti ada genk. Begitu mendengar istilah genk, sebagian orang biasanya membayangkan berbagai hal yang menakutkan atau mengerikan.

Fenomena genk remaja adalah fakta sosial yang telah terjadi di Indonesia maupun belahan dunia lain dalam kurun waktu lama, namun uniknya, keberadaannya tidak pernah diakui dalam sejarah. Genk remaja seolah ada semacam kesepakatan umum bahwa mereka selalu dipukul rata atau digeneralisasi sebagai klub, genk, bahkan preman yang setara dengan pelaku tindak kekerasan ataupun kejahatan.

Contoh fenomena genk yang terjadi di Indonesia, tindak kekerasan yang dilakukan oleh genk “nero” yang meresahkan khususnya bagi para pelajar.

Genk remaja merupakan fenomena sosial yaitu hasil interelasi konteks sosial-politik global, nasional, maupun lokal. Keberadaan genk remaja, dalam kenyataanya saat ini sangat dipengaruhi oleh suasana yang melingkupi kehadirannya. Misalnya, kondisi bangsa Indonesia pada tahun 1960an hingga 2010, sesungguhnya masih dalam suasana kebatinan proses dekolonisasi atau proses kemerdekaan dari penjajahan asing serta film dan musik menjadi pintu gerbang utama dari proses imitasi budaya Barat oleh remaja.

Secara teoritis dan politik hukum, bangsa Indonesia memang telah merdeka, namun secara psikologis-ekonomis dan kebudayaan, bangsa ini ternyata tidak serta merta sudah mandiri. Mental terjajah dan neo-kolonialisme merupakan dua faktor yang saling menjalin menjadi satu, sehingga generasi muda bangsa ini tetap terpesona dan ingin meniru apa pun gaya hidup bangsa bekas penjajahnya tersebut, termasuk di dalamnya adalah meniru gaya musik dan gaya berpakaian dari film barat yang notabene adalah bekas penjajahnya.

Terkait keberadaan genk remaja yang relatif mudah berkembang dan sulit dipisahkan dari kehidupan remaja, dunia remaja merupakan suatu tahap yang kritikal di dalam kehidupan manusia, yaitu peralihan dari dunia anak-anak menuju ke dunia dewasa. Dalam tahapan ini, remaja mulai mencari identitas dan penampilan diri, dimana pakar psikologi mengistilahkan dunia remaja sebagai umur emosi (emotional age). Remaja adalah kelompok yang cenderung mudah dipengaruhi, sehingga mereka dengan mudah meniru atau mencontoh apa yang dilihatnya. Untuk itu, pemahaman psikologi perkembangan remaja dapat dikatakan faktor yang sangat berperan di dalamnya.

Keberadaan genk remaja seringkali dianggap sebagai salah satu bentuk kenakalan remaja. Namun hal tersebut tidak sepenuhnya kesalahan ada di pundak remaja. Remaja yang nakal merupakan hal yang normal asal perilaku tersebut tidak membahayakan. Penyelesaian yang bisa dilakukan seperti, jangan menghukum mereka dengan sanksi sosial yang berlebihan. Sebaliknya, mari kita kembangkan potensi sisi positif remaja melalui pendekatan kemasyarakatan dan konsensus bijak dengan terapi aturan adat dan agama.

About these ads
Published in: Uncategorized on 19 October 2010 at 2:07 am  Leave a Comment  

The URI to TrackBack this entry is: http://juniditha.wordpress.com/2010/10/19/fenomena-sosial-genk-remaja/trackback/

RSS feed for comments on this post.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: